Puasa Sunnah Rajab, Inilah Doa-doa pada Bulan Rajab dan Jadwal Puasanya, Lengkap

Ade Achmad Ismail
.
Selasa, 01 Februari 2022 | 15:08 WIB
Ilustrasi ibadah pada bulan rajab (foto: istimewa)


Adapun keutamaan Puasa Rajab sebagaimana diriwayatkan dalam hadis, bahwa Rasulullah SAW menyebut puasa di bulan-bulan mulia sebagai puasa yang paling utama setelah puasa Ramadan.

Nabi Saw bersabda : “Seutama-utama puasa setelah Ramadan adalah puasa di bulan-bulan al-muharram (Dzulqa'dah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab).

Al-Ghazali dalam Ihya’ Ulum al-Din menyatakan bahwa kesunnahan berpuasa menjadi lebih kuat jika dilaksanakan pada hari-hari utama (al-ayyam al-fadhilah). Hari- hari utama ini dapat ditemukan pada tiap tahun, tiap bulan dan tiap minggu.

Terkait siklus bulanan ini Al-Ghazali menyatakan bahwa Rajab terkategori al-asyhur al-fadhilah di samping dzulhijjah, muharram dan sya’ban. Rajab juga terkategori al-asyhur al-hurum di samping dzulqa’dah, dzul hijjah, dan muharram.

Kemuliaan Bulan Rajab memang seharusnya diisi dengan berbagai amal saleh agar di bulan mulia ini dapat mengantarkan menjadi manusia yang bertakwa.

Nabi Muhammad SAW bersabda:

رَجَبُ شَهْرُ اللَّهِ وَشَعْبَانُ شَهْرِى وَرَمَضَانُ شَهْرُ أُمَّتِى

“Rajab adalah bulan Allah, Sya’ban adalah bulanku, dan Ramadhan adalah bulan umatku”. (Imam Al Suyuti).

Fakta bahwa Rajab adalah bulan Allah berarti layak dihormati dan diagungkan, Rasulullah Muhammad saw sangat menghormati bulan Rajab ini. Bahkan ketika bulan Rajab datang beliau akan mencari berkah, dengan memanjatkan doa:

اَلَّلهُمَّ بَارِكْ لَنَا في رَجَبَ وَ شَعْبَانَ وَ بَلِّغْنَا رَمَضَانَ

“Ya Allah berkati kami di bulan Rajab dan Sya’ban dan semoga kami bisa sampai pada Ramadhan”. (Imam Ahmad),

Rajab adalah kunci dari bulan-bulan terbaik yang datang mengikuti sesudahnya. Abu Bakr Al-Balkhi rahimahullah berkata.

Follow Berita iNews Muria di Google News

Halaman : 1 2 3 4 5
Bagikan Artikel Ini