get app
inews
Aa Read Next : Dinkes Grobogan Identifikasi Ada 51 Warga Gabus Terkena Panyakit Chikungunya

The 10th IIGCE 2024 Dorong Pemanfaatan Potensi Panas Bumi Menuju Energi Bersih

Rabu, 10 Juli 2024 | 18:19 WIB
header img
Asosiasi Panasbumi Indonesia (API) meluncurkan acara tahunan The 10th Indonesia International Geothermal Convention & Exhibition (IIGCE) 2024

JAKARTA, iNewsMuria - Perubahan iklim global merupakan sesuatu hal yang nyata dan menjadi salah satu tantangan terpenting yang dihadapi seiring dengan kondisi geopolitik saat ini. Transisi energi menuju energi terbarukan telah muncul sebagai solusi penting dalam menghadapi tantangan global tersebut.

Berkaitan dengan itu, untuk mengatasi perubahan iklim Indonesia perlu fokus pada pengembangan sumber energi terbarukan. Dari berbagai macam jenis energi terbarukan, panas bumi menjadi salah satu sumber energi terbarukan yang prioritas untuk dikembangkan di Indonesia serta akan menjadi tulang punggung ketenagalistrikan di Indonesia.

Hingga saat ini, energi panas bumi yang di miliki Indonesia belum dimanfaatkan secara maksimal. Hingga Juni 2024, pemanfaatan panas bumi di Indonesia baru mencapai 2,4 GW dari total potensi 23,9 GW. Hal ini menjadi seruan untuk secara strategis memanfaatkan sumber daya yang kurang dieksplorasi tersebut dan pemanfaatannya harus diiringi dengan kemampuan beradaptasi dan sifat inventif dari inovasi manusia dalam mendukung transisi menuju energi hijau.

Sayangnya, upaya untuk mempercepat eksplorasi panas bumi di Indonesia masih menghadapi tantangan yang cukup berat hingga saat ini.

Indonesia merupakan salah satu negara terkemuka dalam industri panas bumi. Berkaitan dengan itu Asosiasi Panasbumi Indonesia (API) secara resmi mengumumkan peluncuran acara tahunan yang sangat dinanti-nantikan, yakni The 10th Indonesia International Geothermal Convention & Exhibition (IIGCE) 2024, yang akan digelar pada 18-20 September 2024, di JCC Senayan, Jakarta. Acara yang digelar bersamaan dengan Pertemuan Ilmiah Tahunan (PIT) ke-24 ini merupakan bentuk komitmen nyata Indonesia dalam mendukung perkembangan dan percepatan panas bumi di Indonesia. The 10th IIGCE 2024 merupakan acara tahunan yang didukung oleh Direktorat Jenderal Energi Terbarukan & Konservasi Energi (EBTKE), Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) serta On Us Asia.

“Tahun ini menjadi momentum 1 dekade penyelenggaraan IIGCE, adapun rangkaian kegiatan dalam menyemarakan The 10th IIGCE 2024, dimulai dengan Golf Tournament (IGGC), Geothermal Fun Walk & Run, Field Trip, Pre-Conference Workshop, Technical Paper, Konvensi dan Eksibisi sebagai penutup program IIGCE 2024. The 10th IIGCE 2024 dirancang untuk mendorong dialog dan kolaborasi di antara para pemangku kepentingan panas bumi untuk membahas isu-isu utama untuk membuka peluang-peluang panas bumi dan mempercepat pembangunan panas bumi untuk mendukung transisi energi. Selain itu kegiatan ini menjadi wadah dalam mempromosikan kemajuan terbaru dalam penciptaan teknologi panas bumi, manajemen proyek, serta skema bisnis yang dipimpin oleh para ahli di industri,” ungkap Boyke Bratakusuma, Ketua Panitia Pelaksana The 10th IIGCE 2024, dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (10/7/2024).

Julfi Hadi, Ketua Umum Asosiasi Panasbumi Indonesia (API) menambahkan, acara yang mengangkat tema konvensi "Powering Together: Stakeholder Unity in Geothermal Innovation and Acceleration" dalam konteks potensi panas bumi di Indonesia, menurut dia menggambarkan esensi kolaborasi yang diperlukan untuk memaksimalkan manfaat sumber daya alam ini.

“Indonesia memiliki potensi panas bumi yang sangat besar, tersebar di berbagai wilayah, tetapi pengembangannya sering kali dihadapkan pada tantangan yang kompleks. Diperlukan kerjasama yang erat antara pemerintah, industri, akademisi, dan masyarakat setempat untuk mengatasi hambatan-hambatan ini,” terang Julfi.

Kolaborasi antara pemerintah dan sektor swasta adalah kunci dalam menggerakkan industri panas bumi di Indonesia. Langkah-langkah kebijakan yang mendukung, insentif fiskal, dan kerangka regulasi yang jelas dapat membuka pintu bagi investasi yang lebih besar dalam pengembangan proyek-proyek panas bumi. Namun, untuk berhasil mengoptimalkan potensi ini, diperlukan inovasi teknologi yang terus-menerus. Kolaborasi antara industri, lembaga riset, dan perguruan tinggi dapat mempercepat pengembangan teknologi baru yang diperlukan untuk mengekstraksi panas bumi secara efisien dan berkelanjutan.

Selain itu, tema "Powering Together" juga menekankan pentingnya pendidikan dan kesadaran masyarakat tentang potensi dan manfaat panas bumi. Kolaborasi dalam mengedukasi masyarakat tentang energi bersih ini tidak hanya meningkatkan pemahaman mereka, tetapi juga mendukung penerimaan sosial terhadap proyek-proyek panas bumi di daerah mereka. Dalam keseluruhan, tema ini mewakili panggilan untuk kesatuan dan kerjasama aktif dari semua pemangku kepentingan.

“Hanya melalui kolaborasi yang erat, kita dapat mengoptimalkan potensi panas bumi Indonesia untuk memenuhi kebutuhan energi yang berkembang sambil mendukung visi transisi menuju energi bersih dan berkelanjutan,” papar Julfi.

Eniya Listiani Dewi, Direktur Jenderal EBTKE ESDM RI berharap, acara tersebut akan menjadi titik temu bagi para pemangku kepentingan untuk meningkatkan kolaborasi, mengidentifikasi peluang baru, dan merumuskan strategi bersama untuk menghadapi tantangan yang dihadapi oleh industri panas bumi saat ini.

“Sinergitas yang dibentuk secara bersama-sama ini dapat mewujudkan visi misi untuk memperkuat industri panas bumi dan menciptakan masa depan yang berkelanjutan bagi semua di Indonesia,” ujar Eniya.

IIGCE merupakan salah satu bentuk implementasi nyata dari komitmen Asosiasi Panasbumi Indonesia atau Indonesian Geothermal Association sebagai wadah untuk ikut mendukung perkembangan panas bumi di Indonesia.

The 10th Indonesia International Geothermal Convention & Exhibition (IIGCE) 2024 dengan tema “Powering Together: Stakeholder Unity in Geothermal Innovation and Acceleration" mengajak berbagai pihak untuk kembali fokus pada upaya optimalisasi sumber daya panas bumi di Indonesia.

“Dengan seluruh manfaat yang dihadirkan tidak ada alasan untuk menunda pemanfaatan sumber daya panas bumi di Indonesia tercinta ini,” katanya.

Informasi lebih detail tentang Indonesia International Geothermal Convention & Exhibition 2024 dapat diakses melalui situs www.iigce.com.

Editor : Langgeng Widodo

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut